Infeksi Yang Harus Dihindari Dalam Kehamilan

Menghindari makanan tertentu dapat membantu mencegah infeksi dengan bakteri Listeria, yang dapat menyebabkan masalah dengan kehamilan. Infeksi virus yang dapat menyebabkan masalah bagi ibu dan / atau janin termasuk rubella (campak Jerman), varicella (cacar air), HIV, hepatitis B, virus herpes simpleks (HSV), cytomegalovirus (CMV), Parvovirus B19 dan infeksi parasit Toxoplasma yang merupakan risiko bagi ibu hamil.

- Infeksi virus rubella
Infeksi virus rubella pada awal kehamilan dapat menyebabkan cacat keguguran atau kelahiran. Oleh karena itu, wanita usia subur yang diuji untuk kekebalan terhadap virus ini, dan memiliki antibodi kurang untuk virus rubella harus divaksinasi terhadap virus ini.

- Cytomegalovirus (CMV)
Cytomegalovirus adalah infeksi virus umum yang biasanya tidak menimbulkan masalah atau gejala. Sekitar 1% -4% wanita hamil mengalami infeksi, dan orang-orang dengan infeksi aktif akan menyebarkannya ke bayi mereka di sekitar sepertiga kasus. Kebanyakan bayi yang lahir dengan infeksi sitomegalovirus tidak akan memiliki masalah, tetapi dalam kasus-kasus tertentu, beberapa dapat mempengaruhi pendengaran, penglihatan, neurologis, dan masalah perkembangan dari waktu ke waktu. Dalam kasus yang jarang terjadi, gejala dapat dilihat saat lahir, termasuk kelahiran prematur, ukuran kecil untuk usia kehamilan, sakit kuning, pembesaran hati dan limpa, ruam, mikrosefali (kepala kecil), kejang, dan masalah makan. Tidak ada vaksin yang tersedia untuk mencegah infeksi sitomegalovirus.

- Virus herpes
Jika seorang wanita hamil mengalami infeksi herpes genital, bisa menularkan virus ke bayi pada saat persalinan. Infeksi herpes simplex virus (HSV) dapat memiliki beberapa efek pada bayi baru lahir. Infeksi mungkin terbatas pada mata, kulit dan mulut. Ini mungkin terlokalisasi pada sistem saraf pusat atau mungkin meluas. Kelahiran sesar (C-section) direkomendasikan untuk kebanyakan wanita dengan wabah aktif infeksi HSV genital pada saat persalinan untuk mencegah penularan infeksi pada bayi.

- Parvovirus B19
Parvovirus B19 bisa menyebabkan penyakit kelima, penyakit ringan yang umum pada masa kanak-kanak yang disebarkan oleh sekresi pernapasan atau darah. Wanita hamil yang sebelumnya tidak memiliki penyakit kelima harus menghindari kontak dengan orang-orang dengan kondisi sejak parvovirus B-19 dapat menginfeksi janin. Sekitar 65% dari wanita hamil di Amerika Utara memiliki bukti infeksi sebelumnya dengan parvovirus B-19, sedangkan infeksi parvovirus akut B-19 terjadi pada sampai dengan 2% dari wanita hamil di masa endemik. Sekitar 30% dari wanita yang mengalami infeksi parvovirus B19 pada kehamilan akan menularkan infeksi melalui plasenta ke janin. Meskipun tidak ada cacat lahir telah dilaporkan sebagai akibat dari penyakit kelima, infeksi dapat menyebabkan kematian janin. Bagi wanita yang terkena parvovirus pada trimester pertama, tingkat kehilangan janin dapat setinggi 10%.

- Virus Hepatitis B dan C
Virus Hepatitis B dan C dapat mempengaruhi bayi yang baru lahir, tetapi hepatitis B jauh lebih sering menular dari ibu hamil ke bayinya. Hanya sekitar 4% dari janin terkena hepatitis C ibu yang terinfeksi sementara persentase yang jauh lebih tinggi bagi mereka dengan Hepatitis B yakni 90%.

Bayi yang lahir dari ibu yang terinfeksi virus hepatitis B yang diberikan baik antibodi hepatitis B dan vaksinasi hepatitis B pada saat lahir untuk perlindungan. Saat ini tidak ada cara yang efektif untuk mencegah penularan hepatitis C pada bayi baru lahir, dan obat-obatan yang digunakan untuk mengobati hepatitis C pada orang dewasa tidak dianjurkan untuk wanita hamil atau bayi.

- Infeksi HIV
Infeksi HIV juga dapat ditularkan dari ibu ke bayi. KHal ini dapat sangat dikurangi dengan memperlakukan ibu dengan rejimen obat tertentu selama kehamilan.

- Varicella
Varicella atau cacar air, infeksi dapat menyebabkan pneumonia atau bahkan kematian pada orang dewasa yang lebih tua dan pada wanita hamil. Vaksin varicella tersedia bagi perempuan yang tidak kebal terhadap cacar air. Setelah menerima vaksin varicella, perempuan harus menunggu 30 hari sebelum mencoba konsepsi.

- Toxoplasma
Toxoplasma adalah parasit yang ditularkan melalui kotoran kucing dan daging mentah, terutama daging babi. Seperti infeksi virus rubella, toxoplasmosis dapat menyebabkan kecacatan lahir jika infeksi terjadi selama awal kehamilan. Perempuan yang merencanakan kehamilan dapat menurunkan risiko tertular toksoplasmosis dengan menghindari daging mentah dan menghindari penanganan kotak kotoran kucing. Hal ini dimungkinkan untuk menghindari terkena toksoplasmosis dan memiliki kekebalan terhadap infeksi tanpa menyadarinya. Perempuan dapat memiliki tes darah untuk menentukan apakah mereka memiliki kekebalan terhadap toksoplasmosis; jika tes ini positif untuk kekebalan toksoplasmosis, perempuan itu tidak akan mengalami komplikasi toksoplasmosis selama kehamilan. Tidak ada vaksin yang tersedia untuk mencegah toksoplasmosis.

1 comment:

  1. Cream Penghilang tattoo Sulam alis /bibir Permanent.
    Cream Penghapus tinta tattoo permanent ini membantu menggangkat tinta tinta pada alis yang ingin anda hilangkan.

    Cream Penghapus Sulam ALis Permanent.
    Bahan Herbal Resep dari Dokter Kulit , Cepat Meresap tanpa menimbulkan iritasi pada kulit
    Cream Tersebut mampu memudarkan Sulam alis Tattoo Di area wajah.

    Ramuan Cream Penghapus Sulam Alis ini berkerja bertahap untuk proses Pengangkatan tinta tattoo pada alis, jadi tidak akan merusak kulit , jika anda pemakaiannya Rutin Sulam alis anda Akan Hilang Total dan anda dapat membaharui sulam alis anda yang baru.
    HUB AMBAR WIJAYA.081382474900 / 081224623525
    PIN BBM,2A71C0DD / 5179BFFB
    LIHAT WEB KAMI.
    www.caramenghilangkansulam.com /www.ambarshops.blogsport.com

    ReplyDelete